berbohong itu dosa

Jleb..Jleb..What?? Perasaan gue seperti di jleb-jlebkan dan di what-whatkan. Gue cuma bisa ketawa dalam hati, cuma bisa cengar-cengir melihat satu persatu buki dari kebohongan terbuka dengan sendirinya [bener-bener bukan gue yang buka], cuma bisa keringet dingin. Ga etis rasanya gue bongkar di sini. Bukannya gue takut di tuntut macem Prita. Dunia maya itu luas, Bung. Dunia ide pun luas. Gue bisa nulis apa aja, bahkan gue bisa jejerin satu demi satu fakta di sini. Tapi sekali lagi gue mikir, apa gue etis ngebeberin aib orang?

Sebagai manusia, jelas gue ga akan melakukan pembeberan fakta itu. Dan perlu gue tekankan sekali lagi, bukan karena gue takut, tapi gue masih menghargai dia. Gue masih ga mau mengotori nama baik dia apalagi dituduh menyebar fitnah dan melakukan tindakan asusila. Gue cuma diem saja. Melihat dan mengamati betapa bodohnya diri gue yang masih saja memikirkan nama baik dan perasaan orang yang telah membohongi gue.

Tapi tangan gue udah sangat gatel, lebih gatel dari rasanya tangan yang mau dapet duit. Tangan gue gateeeeel banget pengen nulis, ngebongkar, memaparkan kebohongan yang dia buat. Tapi hati gue nyariin balsem, bukan buat balsemin mulut tuh orang tapi buat nahan gatel tangan gue.

Ada kata bijak yang gue inget : Senyum sama orang yang baik sama kita itu sangat tindakan yang biasa. Tapi senyum buat orang yang jahat sama kita, itu baru tindakan luar biasa. Dan gue telah melakukannya karena gue hebaaat.

Ini lagi, [pas gue lagi nulis sambil mengaktifkan YM], ada orang yang nyari masalah banget ama gue tiba-tiba online. Dengan status sok imutnya. Gue heran deh sama ini orang [lain dengan orang yang gue bicarakan di atas], kalo nulis pasti hurufnya gede-kecil-gede-kecil. Ijazahnya gitu juga kali ya. Watever dah. Dia pernah ngatain gue secara ga langsung, tapi ga pernah gue bales.

Gue udah maafin semua orang yang bikin salah kok sama gue. Gue udah maafin fitnahan mereka, tindakan mereka yang boongin gue, semuanya. Gue juga udah minta maaf. Yaaaa, meski mereka ga ngasih maaf ke gue. Tapi kalo gue udah ngaku salah, terus minta maaf, tapi ga dimaafin, gue mau apa lagi?

Kata mas gue, ga usah dipikirin. Masalah gue banyak. Dan ngurusin masalah ga penting macam ini cuma buang-buang waktu. YUP. Matahari ga akan terlambat terbit. So, pikirkan yang kalian lakukan kemudian lakukan yang kalian pikirkan..*Pppzzzzztttt* kayaknya itu bunyi koslet yang berasal dari kepala gue. Haha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s