sakit bukan jadi alasan buat menyakiti

Kemarin gue membersihkan friendlist di FB dari orang-orang gajebo. Pending request juga masih banyak stoknya, dan gue ga berniat ngapprove orang yang gajebo. Bukan sombong, bukan congkak, tapi stok yang gajebo masih banyak cing.

Gue juga mau berhenti menilai orang cepet-cepet. Maksudnya, gw biasanya akan bilang orang itu baik kalo dia udah ngasih kesan awal baik ke gue. Kalo mau bilang gue itu polos, kayaknya agak-agak ga cocok. Mau bilang gue bego juga kayaknya gue ga terlalu dungu. Oke, kalian boleh ketawa dan hina diksi yang gue pake. Sama seperti kalian menertawakan mata bunglon yang pernah gue tulis.

Pengalaman yang udah berkali-kali itu merumuskan : “jangan langsung nilai orang dari kesan awal”. Ini adalah dekonstruksi dari sebuah iklan parfum yang punya jargon : kesan pertama begitu menggoda . Gue sendiri lupa kapan pertama kali gue nilai orang itu baik secara ekspres cuma gara-gara dia baik dan kasih masukkan positif. Yang gue inget, tekat ini muncul karena pengalaman terakhir yang gue dapet sekitar bulan agustus.

Gue percaya sama orang yang kasih masukkan yang “wah” dan bisa gue terima. Gue cuma bisa bilang “ohiya juga ya” saat orang itu kasih masukkan dan beberapa komentar. Gue langsung memberikan nilai B buat cara pikir orang itu, dan gue lagi berusaha untuk kaya gitu. Sama seperti mas gue yang ngasih masukkan cukup dalem untuk beberapa masalah gue yang ga begitu penting buat disebut-sebut sebagai masalah. *like this*

Pelajaran dari mas (dan orang itu tentunya):

1. Masalah itu ada cuma karena kesalahan komunikasi. Semua yang kita omongin (apa lagi via tulisan) ga bisa diterima sama seperti maksud kita nulis itu. Masing-masing orang punya paradigma yang berbeda.

2. Emang dida punya waktu buat ngurusin masalah yang ga penting? Masih banyak masalah yang harus dida pikirin. Salah satunya masalah kapan lulus kuliah atau tentang bagaimana amalan dida di bumi buat bekel di akhirat.

3. Berpikir pake naluri (ini formula yang diracik berdasarkan perbincangan dengan mas gw). gimana nyusun kata-katanya ya. Gini deh, kalo gue bilang “perhatian ke orang bukan jaminan orang akan perhatian sama kita”.. Kalimat itu musti dibalikin ke kita, apa kita juga perhatian ke orang saat mereka perhatian sama kita.

Baru tiga pelajaran, rasanya susah banget buat diterapin. Dan gue ngerasa, pembahasan mulai melenceng. Oke, kita kembali keperbincangan awal. Sampe mana tadi? oiya, sampe gue kasih nilai B.

Oke. Gue banyak meminta masukkan ke orang itu, tapi ternyata itu jadi amunisi (pake istilah aneh deh jadinya) buat orang itu. Amunisi buat nembakin gue. Diam-diam dia membicarakan tentang apa yang gue ceritain dan bertindak tidak baik. (bilang aja BUMERANG). Gue ga tau apa orang itu dan temen-temennya berniat jahat apa ga. Tapi banyak kebohongan yang terungkap dan bertolak-belakang dengan apa yang dia omongin ke gue. Ga jadi masalah deh buat gue, sekalipun tulisan ini juga bakal jadi bahan gosip lagi atau gue jadi mines di mata dia dan temen-temennya. Tapi yang lewat udah lewat. Udah case close, seengaknya dari pikiran gue sendiri.

Honestly, gue kecewa. Gue udah anggep dia sebagai “pemberi masukkan” yang baik, gue udah tumpahin isi hati gue tentang masalah yang udah-udah sama seperti gue numpahin masalah itu ke sahabat gue, tapi… huuffh… niat gue pengen bertemen baik ama dia harus luntur di tengah jalan. Tapi bukan berarti gue anggep dia musuh.

Lalu, dateng lagi  orang baru dalam hidup gue. Datang dengan baik, bicara ke gue juga dengan baik, rencana baik. Gue bakal kasih dia nilai B. Sayangnya, pengalaman terakhir gue yang tadi udah diceritain, bikin gue hati-hati dengan kebaikan-kebaikan yang orang baru itu kasih ke gue. Gue ga nolak, dan gue bukan orang yang ga tau terima kasih. Gue terima dengan ikhlas kebaikan-kebaikannya,  hanya sedikit waspada.

Kalo sama “genk itu” mah dari awal gue juga udah hati-hati. Pelaku nyakitin gue, tapi gue ga akan bales dengan nyakitin dia lagi. Mungkin dia ga sadar waktu nyakitin gue. Gue udah banyak minta maaf, tapi yaudah lah.

Terakhir sebelum gue posting, tulisan ini juga jadi cermin buat gue. Jangan-jangan gue juga yang salah. Mereka kan ngelakuin itu semua bukan tanpa alasan. Gue juga musti maafin dan berbuat baik sama orang lain, soalnya jadi orang yang dimusuhin itu ga enak. Sang kekasih juga udah nyaranin untuk tidak lagi ngurusin “genk itu”. sip! tutup buku.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s