namanya yuli

Udah lama ga punya pembantu, sekitar pertengahan bulan puasa. Mulai terbiasa sama ngerjain pekerjaan rumah sama-sama. Tapi masing-masing mulai sibuk, mulai keteteran sama rumah. Walhasil, kami menyerah dan memutuskan untuk pake pembantu lagi.

Zaman sekarang, emang susah nyari pembantu. Apalagi yang jujur dan bisa kerja. Sekalinya dapet, begini nih ceritanya.

Mama ngebawa itu pembantu dari Salemba [rumah nenek]. Karena mama ga ada yang jemput, akhirnya naik umum berdua ama mba. Keadaan terminal masih sama, tukang jualan minuman nawarin minuman ke penumpang. Ternyata itu menggoda hasrat haus calon pembantu

“Bu, saya aus. Saya beli ini ya,” Mama kasian sama mba, akhirnya dibeliin deh tuh minuman.

Terus, karena mama tau ga akan ada masakan di rumah, mama beli makanan di luar. Sesampainya di rumah, itu mba langsung minta makan.

“Bu, saya makan ya”.

Mana mungkin mama ngelarang. Makan adalah kebutuhan primer manusia. Hak azasi. Mama cuma nyuruh dia cuci tangan dulu. Terus, nyuruh abis makan cuci piring. Mana ada majikan cuciin piring pembantu. Untuk itulah mereka dipekerjakan [hahaha.. sadis].

Terus, begitu gue pulang dan ramah tamah ama si mba yang kemudian gue tau namanya YULI, dia langsung tanya tipe HP gue. Heran? Gue juga. Ternyata HP dia rusak dan ga bisa di cas. Dia pinjem HP buat ngecas batrenya aja. mmmm,, pinjem mesin gitu. Aaah, pokoknya gitu deh. Batre dia butuh di cas. Itu intinya. Gue ga punya HP yang dia maksud.

Kelancangan berlanjut. Dia tanya soal konter HP. Supaya memperoleh kesan awal sebagai majikan yang sungguh anggun, gue kasih tau tuh letak konter terdekat. Ga taunyaaaa,

“Mau ga temenin aku ke sana?”. Sumpah. Gue mulai males. Gue cuma jawab satu kata : “ntar”. Sekalian aja deh gue isi pulsa. Ternyata dia juga mau isi pulsa.

Sesampainya di konter HP, dia cuma nulis nomer HPnya tanpa menuliskan nominal pulsa yang akan dibeli. Gue menolong dia agar tidak terlihat tolol. Gue pun bertanya, “Mba, mo isi yang berapa?”. Dan, saudara-saudara…. Dia cuma menjawab “Kenapa? Uni mau isiin apa nambahin?”..

WHAAAAT?? Ini situasi ingin mengakrabkan atau apa. Baru kenal beberapa menit. Belum ada sejam. Okeoke, gue cuma punya sisa seribu dan gue kasih ke dia.

Terus, gue nganter mama ke pasar membeli sesuatu. Nyampe rumah gue minta dibukain pintu. Itu tugas pertama  yang gue kasih ke dia. Selanjutnya, dia bilang “bisa tutup pintunya sendiri kan?”, hahaha.. dia ikut ngasih tugas ke gue.

Baru tadi kita pulang dari keliling, tiba-tiba dia nyamperin nyokap. Mau pinjem duit 400 rebu buat beli HP. Kayaknya beberapa hari ini dia riber soal HP doang. Kerja aja belom beres.

Gue juga baru inget kalo gue punya HP yang support sama batre dia. Biar dia bisa ngecas deh. Tapi ternyata HP gue ble’e. Gue inget-inget lagi, gue punya batre yang sama. Gue kasih aja, dia malah nolak. Akhirnya mama pinjemin HP mama cuma buat “rumah” supaya batre dia bisa dicas. Gue jagain deh di depan kamarnya. Sok ONLINE ga jelas.

HP soner entah dimana. Kalo pun ada, ga akan gue kasih pinjem. Hahaha

Ini bukan tulisan yang bagus. Cuma buat cerita aja.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s