Kismis: Kisah Misteri Kamis

Ini serius pernah terjadi di kehidupan gue. Suatu malem minggu yang romantis gue mengalami kejadian mistis. Sorry cong, bukan mau bikin ngiri, tapi malem itu pulang gue dianter pasangan gue.

Perjalanan pulang gue yang dianter pasangan gue malam itu melewati jalan Bulevar (Harapan Indah). Jalan Bulevar itu selalu sepi, lancar, kendaraan selalu ngebut, dan gelap. Ini sangat mendukung buat yang ga jomblo. Secara kalo malem minggu, pinggir jalan selalu penuh ama yang pacaran. Gue juga ga pengen pacaran di pinggir jalan gitu. Jadi motor yang dibawa pasangan gue tetep melaju.

Dan tiba-tiba, gue melihat ada sesosok berbaju merah mau nyebrang. Entah pasangan gue yang lagi ngelamun atau gimana, tuh motor tetep kenceng. Jarak motor dan si calon penyebrang juga makin deket dan semakin deket. Gue merasakan bahwa motor yang dibawa pasangan gue itu nabrak orang yang lagi nyebrang. Wuuuzzzhhh! Ampe gue ngedip dan nahan napas buat siap-siap kalo ampe jatoh sambil berteriak “AWAS!!”.

Pasangan gue denger dan jadi kaget. Dia nanya, “Kenapa?”. Pas gue buka mata, ternyata ga ad
a apa-apa. Ga ada orang nyebrang dan motor juga aman-aman aja. Lah, terus yang nyebrang tadi apa?

Masih di tempat yang sama, gue juga mengalami hal yang mistis. Kali ini gue bawa motor sendiri sekitar jam 9 malem. Gue bermaksud pulang dalam keadaan sadar sesadar-sadarnya. Gue mellihat ada sosok yang sama lagi di pinggir jalan. Kaya orang lagi nunggu angkot. Yang aneh, kenapa dia memalingkan wajah ke arah kirinya. Padahal kan normalnya kalo orang lagi nunggu angkot nengok ke arah datangnya angkot (ke arah kanannya). Kecuali kalo dia nunggu di kanan jalan. Iya ga sih? Ini dari sudut pandang gue yang lagi bawa motor.
Setelah ngelewatin dia, gue nengok lagi dong. Eh, dia udah ga ada. Padahal di belakang gue ga ada angkot, mobil, atau motor yang lewat. Gue juga ga ngerasa motor gue ditumpangin. Iiiiihhh, serrreeem.

Bukan cuma itu aja. Gue juga pernah ketemu kayaknya putih-putih gitu.. kaya poc*ong. Tapi waktu itu gue lagi Diklat Paskibra di sebuah Desa yang gue ga tau nama tempatnya. Sistem Diklatnya itu, para junior tinggal dan tidur di rumah penduduk. Junior cewe dan cowonya tinggal di rumah yang terpisah. Begitu juga sama rumah panitia.

Namanya Diklat Anak SMA, pasti disuruh ikut rangkaian acara ini dan itu. Salah satu rangkaian acaranya itu “anjangsana”. Kita dikumpulin di rumah panitia. Di acara itu para alumni memperkenalkan dirinya ke junior. Selesai acara itu udah larut malem. Kita disuruh balik ke tempat masing-masing. Cowo-cowo dikasih tanggung jawab nganter rombongan cewe ke rumahnya. Kebetulan gue berdiri di belakang cowo yang megang senter. Dia nyenter ke arah yang salah. Senternya disorot agak lurus ke ujung jalan. Ketanggkep deh sesosok yang dibungkus kain putih berdiri tegak.. Mungkin karena sadar juga, dia nurunin arah senternya jadi ke tanah aja. Gue langsung manggil temen gue itu. Dia cuma ngangguk tanda ngerti kalau gue mengalami ketakutan seperti yang dia alami.

Kayaknya pengalaman mistis gue ga segini. Masih banyak lagi. Tapi nanti disambung lagi deh ya. Deadlilne dulu. hehehe. Gue ga takut setan, gue cuma takut klo ga punya duit.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s