Sekalinya sakit, masuk RS

Jika diingat-ingat, kapan ya saya terakhir sakit sampe ga bisa ngapa-ngapain? Hmmm, dulu semasa saya SMP, sakit demam udah jadi langganan setiap ulangan umum. Pasti pas ulangan umum, saya terkena demam. Tapi tetep aja, dateng ulangan dengan kondisi badan yang ga sehat. Belajar seadanya, isi seadanya. Alhmadulillah ga pernah tinggal kelas. Malah pernah masuk 5 besar.

Selepas SMP, pernah ga ya sakit yang bikin ga bisa kemana-mana? hmm.. kayaknya ga pernah deh. Pasca tabrakan juga tetep bisa jalan. Jadi, terakhir saya sakit yang cukup berat itu sekitar tahun 1999 (sekarang 2011.. Udah 11 tahun ya). Namun tiba-tiba, jengjengjengjeng *musik horor*. Tidak diduga, saya terkena usus buntu dan baru saja dioperasi 3 agustus lalu. Sekalinya sakit, saya terpaksa harus berususan dengan jarum infus, benda yang paling saya takuti. Walhasil, memasangkan infus ke tubuh saya sama halnya dengan menjejali makanann yang kita ga suka. Sepenuh tenaga dan segenap keberanian, saya mencoba menahan masuk jarum infus. Tetep ga bisa juga. Sampe akhirnya suster memutuskan untuk memasangkan jarum infus untuk bayi ke saya. Hahaha..

Sekarang udah lebih seminggu saya keluar dari rumah sakit. Saya pikir, usus buntu itu bukan penyakit yang harus dikhawatirkan. Ternyata saya salah. Usus buntu itu perlu penanganan cepat. Setelah operasi juga, ga bisa langsung aktif. Ini yang saya sesali. Kenapa harus kena usus buntuuuu.. Saya jadi ga bisa petakilan kemana-mana dulu. Lalu? Apa lagi dampaknya? Jaitan ini masih terasa ngilu sampe sekarang. dokter juga ga nutup jaitan rapet karena katanya mau diliat lagi pake alat kamera gitu deh. Ga ngerti pokoknya. Hasil lab juga belom keluar.

Saya ga mau lagi berurusan sama rumah sakit (kecuali melahirkan). Saya ga mau lagi berurusan sama jarum. Ampun DIJEEEE.. Bukan cuma itu, saya ngerasa dengan saya sakit, banyak orang yang saya repotkan. Padahal kan ususnya udah dipotong. Bagi teman-teman, jangan anggap remeh penyakit ya.. Apalagi yg urusannya sama perut. Terus, kalo punya masalah ama pencernaan, segera cari solusinya.

eniweiweiwei, untung saja, saya sudah memperbaiki langkah saya sehingga kaki ini tidak berpijak pada tempat yang salah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s