Semedi Pekayon – Bekasi

Ada sebuah analogi yang menggeletik tentang rasa yang sangat dekat dengan kita, yaitu suka. Cuma empat huruf, suka. Tetapi kita ga pernah tau apa itu S-U-K-A. Begitu juga dengan saya. Haha! Makanya saya mau memberikan analogi atau perumpamaan yang sedikit lucu tapi masuk akal. Seseorang bilang kalau rasa suka itu ibarat kentut, ga ada yang bisa prediksi kapan. Ga ada yang tau kan kapan akan kentut? Tidak terjadwal. Begitu juga dengan rasa suka. Iya kan? Setuju kan? Udah deh, setuju aja. Terus, kalo rasa suka itu sudah diungkapkan, ga ada yang tau gimana bentuknya. Rasa suka cuma bisa dirasakan. Sama kaya kentut, ga ada wujudnya tapi ada rasanya. Saya sudah melakukan banyak eksperimen buat membuktikan kalo kentut itu ga bisa diliat tapi bisa dirasa. Bahkan efeknya bisa sampe tingkat luar biasa (haha!)

Lupakan soal perumpaan suka ama kentut! Ini beda lagi. Kasusnya gini, kalo diantara dua orang manusia udah tau kalo sama-sama suka, terus gimana ya? Lebih seru kalo masing-masing orang itu nunjukkin rasa sukanya. Biar rasa suka itu dipupuk sendiri jadi komitmen. Toh yang penting itu perbuatan, tindakan, bukan perkataan. Well, walaupun terkadang ASK/ILU itu juga perlu sih buat menyempurnakan. Tapi lebih penting emang komitmen: bisa apa engga ngejaga rasa suka itu. Kalo emang dia ga suka sama kita, keliatan kok. Ga perlu bilang “aku ga suka sama kamu”. Kayaknya gitu deh. Iya ga sih?

Biar tau apakah dia suka ama kita, biasanya cowo yang melakukan eksekusi alias penembakan alias menyatakan kepada si cewe. Konserfatif! Tapi ini lebih diterima. Karena cowo itu dikonstruksi secara kultural untuk memutuskan, sedangkan cewe itu menunggu (hey you! i’m here!). Jadi kalo cewe-nya suka ama cowo tapi cowonya belom ada aksi, sabar-sabar aja. Ini juga berlaku buat para cowo yang belom berani bilang suka ke cewe incerannya. Pupuk aja rasa suka yang udah kamu tanam. Kalau pun ternyata dia ga suka, yaudah. Kalo kata Coldplay “when you get what you want but not what you need”. Suka (dalam level ini bisa kali ya dibilang cinta) itu memberikan kebebasan kepada dia untuk mencintai kita atau tidak sama sekali. Biarkan dia bahagia. Toh emang kamu pengen bikin dia bahagia kan? Biarkan dia memilih apa yang membuatnya bahagia. Kalo emang jodoh, pasti ga kemana kok. Tapi emang sulit buat nerima kenyataan yang begini. Tapi yaudah lah. Rasa suka yang kamu sudah pelihara itu tetap indah kok. Cuma emang cukup disimpen sendiri. Nahloh, jadi ngelebar gini.

Jadi, kalo cowo udah menyatakan perasaan ke cewe, pasti ngarepin jawaban deh. Pasti nungguin respon “nih cewe suka juga ga nih ama gw”. Dan, ternyata jadi pengamat itu bisa bikin pandangan lebih terbuka. Ini juga terjadi ke kawan saya. Dia menyatakan perasaannya ke cewe. Sayangnya, saat dia udah nyiapin semuanya dengan sangat manis (dan mungkin berharap akan menemukan titik terang di situ), si cewe “jawabannya ga bisa sekarang” atau apa lah yang sejenis itu. Waduh! Saya juga pernah begitu sih. Tapi ternyata itu tuh ga fair. Seakan-akan harus dipikirin untung/rugi-nya nerima nih cowo. Padahal mah kalo kata mbak J-Lo “love don’t cost a thing”. Mboso jowonyo, cinta tidak bersyarat, baik dari segi fisik, materi, dan lain-lain (kecuali keyakinan, mungkin).  Kalo udah suka, ya udah bilang aja suka. Ga usah digantung pending gitu. “Gw ga mau dianggep cewe yang gampang nerima cinta cowo”, mungkin itu kali ya yang ada dibenaknya. Tapi kan, klo emang suka, ga usah kali begitu segala. Kalo emang ga suka, kudunya ga usah ditanggepin dari awal. (walah! Jadi emosi sendiri). Yaaa, intinya begitu.

Coba ya buat cowo-cowo yang digituin, pas kondisi hati sedang galau ga stabil gara-gara rasa penasaran. Biarin aja. Kalo cewenya bilang “gw udah punya jawaban”, jawab dengan “simpen aja di hati kamu, biar waktu yang menjawab”. Aiiihhh~ seeeddaaaap! Kalo emang keliatannya treatment setelah nembak masih diterima positif, berarti nih cewe ga nolak. Jalanin aja. Ntar tembak lagi 3-4 bulan kemudian. Bisa lah para pemain cinta *criiiing* yang udah menyatakan perasaannya menganlisis perasaannya: terbalas atau engga. Kalo pas ditembak lagi ternyata jawabannya engga. Yaudah, it’s not the end of the world (belum solusi lain). Berarti ini cewe bisa menempatkan diri sebagai teman. Buktinya, walau dia ga suka, dia ga ngejauh. Lo ga kehilangan temen, boy..! Sok positif thinking keliatannya. Tapi bener kan?

Kalo bagi cewe rasa suka itu bisa tumbuh. Tapi kalo bagi cowo rasa suka itu bisa dateng tiba-tiba. Yaaa, ini hipotesis yang belum dibuktikan secara empiris sih (halah! Apaa cobaaa). Kata Prof. Dida, “Berhentilah mencari, mulailah untuk menemukan!”… *pake kacamata item dulu ah.. Kaya Man In Black

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s