Hey Sister! You Are My Best Friend

Ada satu orang yang deket banget sama gue. Udah puluhan tahun lah gue bareng terus sama dia. Barengnya sih udah lama, tapi nyambungnya baru beberapa tahun belakangan setelah otaknya satu frekuensi dan layak diajak diskusi. Kalo deket kadang berantem, kadang kompak. Tapi kalo lagi jauh, kadang gue kangen sama ini anak (mudah-mudahan dia gak GR klo sempet baca). Well, kita gak pernah bilang “I LOVE YOU” sih. Bukan budaya dan kebiasaan. Jadi agak-agak jijay. Tapi masing-masing kita tau kok kalo rasa sayang ini sangat nyaman. Atau mungkin gue doang. Bodo lah. Gue gak mengharapkan dia mengembalikan seperti apa yang gue kasih sih.

Yup! Dia adalah Rindu. Adek gue sendiri. Perbedaan usia kamu yang gak begitu jauh bikin obrolan kita nyambung. Kadang dia egois dan gue yang harus ngalah.  Wait! Kadang?? Seriiing! Tapi gue juga ngeselin sih. Itulah bumbu sejenis Boncabe level 20. Pedes-pedes nagih! Marah-marah pernah lah. Tapi ketegangan itu akan hilang dengan sendirinya. Adek gue ini adalah orang yang sering gue ajak ngobrol. Gak tau kenapa. Enak aja. Sesekali dia paham apa yang ada di kepala gue tanpa harus gue ucapin. Ini agak nolong sih mengingat gue yang lebih suka diem daripada cerita.

Yang paling seru itu, kita sering anggep suatu hal tuh lucu. Padahal menurut orang, itu tuh biasa aja. Kalo jalan bareng, nemuin satu hal lucu, kita cuma perlu saling tengok terus ketawa. Udah paham lah. Kita juga sering simulasiin perisiwa, terus ketawa-ketawa. Dan gue pasti kangen hal ini suatu saat nanti. Saat dimana dia bebas noyor-noyor kepala gue, saat dimana dia ngetawain bahasa inggris gue, saat dimana mood dia ganggu seisi rumah.

Malem ini gue membayangkan adek gue (dan gue) dengan usia yang layak nikah. Kebayang juga kita bakal gak satu rumah dan punya hidup masing-masing. Kebayang kalo gue gak bisa becanda sama dia setiap hari. Kebayang kalo kamar sebelah bakalan kosong. Hal ini pernah gue omongin. Dan adek gue masih nanggepin ini dengan becanda. “Yaaah, nanti kita kan jalan-jalan seminggu sekali”. Hihihi. Menghibur.

Keliatannya gue sangat siap dengan kondisi dimana gue harus dipisahkan dengan adek gue. Tapi sebenernya gue cemas sendirian. Hihihih. Adek gue itu penyambung lidah antara gue dengan nyokap, penghangat suasana, yang bisa bikin suasana tegang jadi biasa aja (walau gue nganggepnya masih tegang), orang yang paham dan ngerti tentang diri gue. Pernah sih gue iri dengan kepiawaian dia menempatkan diri. Tapi yaaaah, walau kita tumbuh besar sama-sama, karakter dan watak pasti beda. Dan pasti kita punya hidup masing-masing nantinya.

Kalo inget masa kecil tuh lucu. Gue yang ngebiarin doski ngelem. Hahaha. Gak diaduin supaya gak dimarahin, dia pergi ngaji bareng padahal dia harus nunggu 2 jam sampe kelas dia di buka. Tapi abis itu, gue tungguin sampe dia pulang kok. Dan gara-gara itu, gue ngintip dari pintu kelasnya sambil ikutan ngapalin materi pelajaran dia. Kuliah bareng, satu kampus, satu jurusan. Nganter-jemput dia dari SMA ke Otista dan sepanjang jalan kita ketawa-ketawa. Gue kangen masa-masa itu. Gue kangen boncengin dia.

Baru terasa kalo adek gue adalah temen dan sahabat terbaik gue. Dan gue gak mau dia sedih. Gak mau dia jadi sasaran marah seseorang (begitu juga dengan nyokap. Tapi kan kali ini lagi bahas adek gue). Gue punya keinginan buat menggelar resepsi pernikahan bareng sama adek gue ini soalnya temen kita tuh sama. Dia dia juga orangnya. Biar biaya juga irit, gue dan dia bisa saving money buat kepentingan lain. Biar dia dan gue gak terlalu ngoyo amat ngumpulin duit buat resepsi. Sederhananya, satu biaya kita tanggung berdua. Gue berharap keinginan gue ini bisa terealisasi sih. Tahun ini atau awal tahun depan lah. Aamiin.

Kita gak pernah bilang “I LOVE YOU” dan gak pernah berpelukan kecuali kalo becanda. Dan gue juga gak berharap dia baca tulisan ini. You know i love you even if i dont say it.

6tag_020114-164229There is no better friend than a sister. And there is no better sister than you.

 

Advertisements

One thought on “Hey Sister! You Are My Best Friend

  1. bang jampang

    ada yang tersirat dari yang tersurat… ❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s